• Fri. Dec 2nd, 2022

Situs Download Movie

Situs Download Movie Dan Music Official Paling Lengkap

Finalis Piala Dunia Kroasia Membawa Tim Yang Dibangun Kembali Ke Qatar

ByVincent Young

Nov 2, 2022

Apakah perjalanan Kroasia ke final Piala Dunia 2018 hanya sekali? Jangan terlalu yakin.

Hanya lima dari 11 pemain yang menjadi starter di final 2018 yang masih berada dalam skuat — dipimpin oleh Luka Modrić yang berusia 37 tahun — tetapi tim Kroasia yang membangun kembali pemain inti dengan generasi baru yang berbakat.

Kemenangan atas juara Piala Dunia Prancis, Denmark dan Austria di Nations League tahun ini menunjukkan Kroasia kembali ke jalurnya menyusul periode hasil yang mengecewakan setelah 2018.

Dengan lebih dari 150 pertandingan untuk Kroasia, Modrić akan bergabung dengan pemain seperti Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo sebagai salah satu pemain paling berpengalaman di Bola Piala Dunia 2022 di Qatar. Veteran Real Madrid bergabung dengan mitra lama Ivan Perisi dari Tottenham dan Marcelo Brozovi dari Inter Milan. Gelandang Chelsea Mateo Kovači, pemain pengganti yang tidak dimainkan di final 2018, juga menjadi kunci.

Absen penting termasuk gelandang Ivan Rakiti, yang pensiun dari sepak bola internasional pada tahun 2020. Pemain sayap Ante Rebić belum bermain sejak ia mengkritik pelatih Zlatko Dali menyusul kekalahan 16 besar tim dari Spanyol di Kejuaraan Eropa tahun lalu.

GRUP F

Hasil imbang relatif baik untuk Kroasia, yang ancaman utamanya di Grup F adalah Belgia.

Kroasia mulai pada 27 November melawan Maroko dan kemudian bermain melawan Kanada empat hari kemudian, sebelum menghadapi Belgia pada 1 Desember.

Pertandingan persahabatan pra-turnamen dengan Arab Saudi juga telah dijadwalkan.

DARAH BARU

Para veteran di tim telah bergabung dengan baik dengan pemain muda seperti bek tengah Leipzig berusia 20 tahun, Joško Gvardiol, yang secara luas dianggap sebagai salah satu pemain bertahan muda terbaik Eropa dan sudah menjadi pemain reguler di Bundesliga dan Liga Champions.

Dia bukan satu-satunya wajah baru yang dikaitkan dengan Jerman.

Tahun lalu, tim Jerman berharap dapat merekrut bek kiri Borna Sosa, yang bermain untuk Stuttgart dan memenuhi syarat untuk mendapatkan paspor berkat ibunya, yang lahir di Jerman. Tepat sebelum Kejuaraan Eropa, bagaimanapun, menjadi jelas bahwa dia tidak memenuhi aturan kelayakan FIFA.

Setelah permintaan maaf yang sebesar-besarnya di situs web federasi Kroasia dan beberapa penampilan yang kuat dalam seragam Kroasia, termasuk gol dalam kemenangan 2-1 September atas Denmark, bek Stuttgart berusia 24 tahun adalah anggota tim yang berharga.

Ada juga bek kanan kelahiran Jerman Josip Staniši, yang semakin menjadi pemain tim utama untuk Bayern Munich dan Kroasia.

BERTUJUAN TINGGI

Dengan 3,8 juta orang, lebih sedikit dari Oklahoma, Kroasia memiliki populasi terkecil kedua dari 13 negara Eropa di Piala Dunia (hanya Wales yang memiliki lebih sedikit orang).

Meskipun ukurannya relatif kecil, Kroasia adalah pemain reguler di turnamen besar, hanya melewatkan satu Piala Dunia sejak menempati posisi ketiga dalam debutnya pada tahun 1998 setelah pecahnya Yugoslavia.

Resep Kroasia untuk sukses mencakup basis penggemar sepak bola yang bersemangat dan akademi pemuda elit di klub seperti reguler Liga Champions Dinamo Zagreb.

Hubungan kuat dengan diaspora Kroasia di luar negeri telah membantu Kroasia mengandalkan pemain seperti Rakiti, yang lahir dan besar di Swiss, atau Stanišić dan gelandang muda kelahiran Austria Luka Suči.